Sungai Cisadane Tercemar Gegara TPS Liar Di Bantaran Sungai Cisadane

Sungai Cisadane Tercemar Gegara TPS Liar Di Bantaran Sungai Cisadane

Share artikel ini

*Sungai Cisadane Tercemar Gegara TPS Liar Di Bantaran Sungai Cisadane*

Tanggerang|Banten|DetikNews86.Com.

Meski sudah di segel oleh Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) dengan dipasangnya papan segel, namun beberapa Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Ilegal di wilayah Rt.001/Rw. 001, Kelurahan Kedaung Baru, Kecamatan Neglasari, Kota Tangerang masih tetap beroperasi seperti biasa.

Dari hasil investigasi “Media” “DetikNews86 “di TPA tersebut juga terpantau adanya aktivitas memilah, serta hilir mudik kendaraan pengangkut sampah yang di Duga berasal dari luar Kota Tangerang, Minggu. (13/02/2022).

“Setiap hari beberapa truk pengangkut sampah masih keluar masuk lokasi (TPA ) ilegal pak.” terang warga yang enggan ditulis namanya.ketika di konpirmasi Media”DetikNews86″

Biasanya jam operasi truk-truk pengangkut sampah itu antara pukul 11.00 hingga pukul 17.00 WIB.” lanjutnya.

Saat dikonfirmasi, Camat Neglasari, Tubagus Sani Soniawan mengatakan bahwa saat pihaknya melakukan pengawasan dan monitoring di lokasi, papan segel dari KHLK masih ada, akan tetapi aktivitas pemilahan sampah diakuinya juga masih tetap berjalan.

“Kita menduga adanya hilir mudik truk sampah masih berjalan, Ini jelas adanya aktifitas secara sembunyi-sembunyi, pas pihak kita melakukan monitoring tidak ada kegiatan, hanya meninggalkan jejak aja yang ada,” ucap Sani.

Sementara itu Kepala Bidang Penegak Produk Hukum Daerah (Gakumda) Satpol PP Kota Tangerang, Iwan Saefudin menjelaskan, sudah ada tiga lokasi yang di segel dari pihak KLHK, terkait masih adanya aktivitas.

“Beri informasi ke Lingkungan Hidup Kota Tangerang, biar dilakukan monitoring lokasi,” terangnya pada Awak Media .

Menurut Dv Selaku awak media yang juga pemerhati masalah lingkungan dan juga warga Neglasari, harus ada ketegasan pemerintah kota Tangerang. Dalam hal ini Dinas Lingkungan Hidup Kota Tangerang.

“Perlu ketegasan dari Dinas Lingkungan Hidup Kota Tangerang mengenai adanya TPA liar tersebut. Jangan sampai masalah pengelolaan sampah disalahgunakan oknum yang tidak bertanggung jawab untuk kepentingan perut pribadi. Seolah-olah membantu mengelola sampah, padahal bisnis pribadi.” ujar Dv.

“Pemerintah sebaiknya tidak lengah terhadap hal-hal yang berkaitan dengan lingkungan. Perlindungan dan pengelolaan Lingkungan Hidup harus benar-benar menjadi perhatian utama, begitu pula terhadap pelestarian fungsi Lingkungan Hidup itu sendiri, karena masa depan manusia tidak lain dan tidak bukan bergantung pada Lingkungan Hidup.”
pungkas Dv.

TPA ilegal di Kedaung Baru ini diduga telah melanggar Undang-Undang No.18 tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah, Undang-Undang No.32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan, Perda Banten No.8 tahun 2011 tentang Pengelolaan Sampah, Peraturan Pemerintah No. 81 tahun 2012 tentang Pengelolaan Sampah Rumah Tangga dan Sampah Sejenis Rumah Tangga, Perpres No.27 tahun 2020 tentang Pengelolaan Sampah Spesifik, Pasal 187, 188, 202, serta 203 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) Mengenai Kejahatan Lingkungan.

Seperti diketahui, KLHK sempat menyegel enam Tempat Pembuangan Sampah (TPS) ilegal di kawasan Neglasari, Kota Tangerang, Banten, pada Kamis 23 September 2021 lalu, sehingga warga tidak boleh lagi melakukan aktivitas di TPA ilegal tersebut. Dan bilamana ada aktifitas kembali pihaknya akan memberikan sanksi tegas, bahkan dapat dikenakan unsur pidana sesuai dengan UU Nomor 18 Tahun 2008.

Namun kenyataan para pengelola TPA ilegal masih berani melakukan aktifitas mereka secara terang-terangan.
(Red-Team)